teruntuk kau-ku

Teruntuk kau-ku, aku berkata
Selagi lidah masih kuyup oleh tingkah rindu semalam yang mencatut hangat detak sebuah pertemuan
Tunjuk, di ranting mana itu doa akan hinggap
Biar terbasuh melalui embun segala kita yang kau-ku minta jadi raya

Sayang, unggunkan yakin!
Untuk niat paling diingin

Dan adakah yang lebih indah dari itu?
Penyatuan itu 


0 komentar: