pagi itu

Dan teduhpun berikrar menjauh dari kejaran mata
Serentak meninggalkan pagi dengan cara yang teramat santun

Dari pijakan, aku termenung
Letakan harap kembali di samping bantal yang masih tercecer 


Senyumnya
Wajahnya

Perlahan karam di palung hati yang lain












4 komentar:

Fairysha mengatakan...

jadi....???

merindu lagikah?? ^^

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

@ fairysha : merindu ?, inginnya, tapi tidaklah cha, lebih indah bila ku tulis saja...(hehehe kita lg ngmngin apa sih)...^_^

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

he he he...puitis terus. btw, foto profilnya beda. rada ndut ya..

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

@ sang cerpenis : hehehe...hbs bisany baru sebatas bikin puisi mbak...^_^

btw emng kelihatan gemukan yh ? **langsung nimbang badan**