kita sudah satu ruang


Kita sudah satu ruang, di kicau denting piano, temaram pula. Meski begitu, terkadang sungkan nampak rimbun. Sehingga sukar berujar bahwa jemari ingin segera berkait. Berdansa kala pesta rindu raya.

Ah, dasar pemalu. Aku malu, kamu malu dan ini rindu kerap terlantar. Kita, hanya saling menukar pandang. Mengusir iblis bergegas pulang, Mampukah?

6 komentar:

Fairysha mengatakan...

hufff,,,takkah kau lelah dengan rasa ini?? hingga kapan rindumu menumpuk di sudut ruang temaram itu?? ^^

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

@ fairsyha : sampai kapan yh ?, yg jelas jika lelah itu dtng, maka rasa rinduku mungkin akan terecap tak getir lg...tunggu saja sebab aku juga msh menunggu...^_^

dewi_petir mengatakan...

seperti kisahku, yg malu2 selalu dan akhirnya malah tak bertemu...

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

@ dewi petir : hihihi...untuk itu jangan malu-malu lg biar cpt ketemu dgn yg dicari...**padahal yg ngmng msh blm selesai menyetrika malunya nih** ^_^

dewi_petir mengatakan...

yaudah deh kamu setrika dulu yaa malu2mu itu, jika sudah licin bawa ke pangkuanku....halaaahhh :p

Andri Edisi Terbatas mengatakan...

@ dewi petir : ok deh dew...ntar klo dah licin saya bawa kesana deh...^_^